Preaching

Hidup Harus Punya Tujuan (2/8/17)

​Santapan Harian

Ibrani 2:5-9 (TB)  

Sebab bukan kepada malaikat-malaikat telah Ia taklukkan dunia yang akan datang, yang kita bicarakan ini. 

Ada orang yang pernah memberi kesaksian di dalam suatu nas, katanya: “Apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya, atau anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya?  

Namun Engkau telah membuatnya untuk waktu yang singkat sedikit lebih rendah dari pada malaikat-malaikat, dan telah memahkotainya dengan kemuliaan dan hormat, 

segala sesuatu telah Engkau taklukkan di bawah kaki-Nya.” Sebab dalam menaklukkan segala sesuatu kepada-Nya, tidak ada suatu pun yang Ia kecualikan, yang tidak takluk kepada-Nya. Tetapi sekarang ini belum kita lihat, bahwa segala sesuatu telah ditaklukkan kepada-Nya.

Tetapi Dia, yang untuk waktu yang singkat dibuat sedikit lebih rendah dari pada malaikat-malaikat, yaitu Yesus, kita lihat, yang oleh karena penderitaan maut, dimahkotai dengan kemuliaan dan hormat, supaya oleh kasih karunia Allah Ia mengalami maut bagi semua manusia. 
Hebrews 2:5-9 (NKJV)  

For He has not put the world to come, of which we speak, in subjection to angels.

But one testified in a certain place, saying: “What is man that You are mindful of him, Or the son of man that You take care of him?

You have made him a little lower than the angels; You have crowned him with glory and honor, And set him over the works of Your hands.

You have put all things in subjection under his feet.” For in that He put all in subjection under him, He left nothing that is not put under him. But now we do not yet see all things put under him.

But we see Jesus, who was made a little lower than the angels, for the suffering of death crowned with glory and honor, that He, by the grace of God, might taste death for everyone.

Banyak orang saat ditanya tentang orientasi hidupnya, dengan bangganya ia menjawab, “kecil dimanja, muda foya-foya, tua kaya raya, mati masuk surga.” Namun, apakah semudah itu apabila kita tidak pernah serius mencari tujuan sejati dalam hidup ini.
Berawal dari kutipan Mazmur 8:4-6, di mana mazmur ini berisi nyanyian kemuliaan bagi manusia yang diciptakan hampir mirip Allah, dan yang telah diberi oleh Allah kuasa atas segala yang ada di bumi ini, selanjutnya penulis Surat Ibrani mengatakan bahwa keadaan yang kita hadapi saat ini berbeda sekali. Manusia diharapkan Allah menguasai, dalam pengertian memelihara dan menjaga alam, namun kenyataannya tidaklah demikian.
Sejak kejatuhan dalam dosa, manusia adalah mahkluk yang rentan terhadap stres karena keadaan, ditaklukkan oleh berbagai godaan, dan dibelenggu oleh kelemahan sendiri. Manusia yang semestinya bebas, malahan terikat; yang semestinya menjadi raja, malah menjadi budak belian. Manusia tidak menjadi seperti yang Allah inginkan dan harapkan.
Dalam keadaan inilah Kristus datang. Dia bersedia menderita dan mati demi manusia berdosa. Kematian Kristus memberi jalan bagi manusia untuk kembali pada potret dan rancangan Allah semula. Dia mati supaya manusia lepas dari hukuman kekal dan maut tidak berkuasa lagi atas kita. Kematian-Nya meredakan murka Allah dan saat yang sama mengadakan rekonsiliasi antara Allah dan manusia.
Betapa pentingnya sebuah kesadaran tentang tujuan dan arti hidup yang sejati. Setiap orang yang telah mengalami kuasa kematian dan kebangkitan Kristus, hendaknya mengarahkan hati dan pikirannya kepada tujuan awal Allah menciptakan manusia, yaitu: Pertama, menjadi mitra Allah dalam dunia ini dengan cara mengelola, merawat, dan memberdayakan alam. Kedua, bersekutu dengan Penciptanya dan hidup menurut aturan serta ketetapan-Nya. Hanya dengan cara inilah hidup kita bermakna, baik bagi diri sendiri maupun sesama. Hal inilah yang menyukakan hati Allah. [AY]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s